IBM Mengumumkan pemisahan Layanan TI
IBM Mengumumkan pemisahan Layanan TI

IBM Mengumumkan pemisahan Layanan TI

Posted on

IBM mengumumkan di situsnya pada 8 Oktober waktu setempat bahwa itu akan dipecah menjadi dua perusahaan yang terdaftar (IBM dan NewCo), diharapkan selesai pada akhir 2021).

Rencananya, setelah spin-off ini, IBM sendiri akan fokus pada platform cloud yang dipimpin oleh Red Hat (Red Hat) dan pasar pertumbuhan seperti AI dan cloud hybrid, sementara NewCo akan bertanggung jawab atas desain, operasi, dan modernisasi. infrastruktur.

Penyebaran pengambilan keputusan dari spin off bisnis tradisional margin rendah ke bisnis margin tinggi adalah salah satu cara transformasi yang paling umum bagi banyak perusahaan mapan dalam menghadapi kebangkitan pasar negara berkembang.

Misalnya, Oracle, Dell, dan AT&T di luar negeri juga mencoba melakukan transisi ke cloud.

IBM menekan tombol start terlebih dahulu.
Sejak membeli Red Hat sebanyak $ 34 miliar pada tahun 2018, atau 63% per saham premium, IBM telah membuat dorongan besar ke dalam komputasi awan.

Akuisisi tersebut diterima secara luas di pasar investasi, membantu kenaikan harga saham perusahaan sebanyak 7%, menurut data.

IBM mengatakan pihaknya mengharapkan pendapatan kuartal ketiga sebesar $ 17,6 miliar dan menyesuaikan laba per saham sebesar $ 2,58, kira-kira sejalan dengan perkiraan Wall Street.
Arvind Krishna–, CEO dan perencana utama IBM saat ini untuk akuisisi Red Hat, mengatakan dalam sebuah panggilan konferensi analis: “Kami memisahkan bisnis jaringan pada 1990-an, bisnis PC pada dekade pertama abad baru, dan bisnis semikonduktor sekitar lima tahun yang lalu, semua untuk membantu IBM memiliki proposisi nilai yang konsisten.

Strategi kita harus berakar di dunia nyata dan masa depan yang berusaha dibangun oleh pelanggan kita.

Saat ini, cloud hybrid dan AI dengan cepat menjadi sumber bisnis, transaksi, dan masa depan komputasi. “

Krishna mengatakan langkah tersebut merupakan “perubahan besar” dalam model bisnis IBM, yang akan fokus pada cloud hybrid terbuka dan bisnis kecerdasan buatan, yang diharapkan menyumbang lebih dari setengah dari pendapatan berulangnya.

Begitu berita itu keluar, itu mengejutkan Wall Street.

Saham IBM telah jatuh 7 persen sepanjang tahun ini, naik 6 persen dalam sekejap.

Analisis industri: tata letaknya sangat bagus, tetapi rintangan jalannya panjang.

Perlu disebutkan bahwa perpecahan itu mungkin ada hubungannya dengan promosi beberapa pemimpin baru di bawah perubahan tingkat tinggi dalam IBM pada bulan April tahun ini.

Pada bulan April tahun ini, manajemen senior dalam IBM berubah, dan CEO Jim Whitehurst, sebelumnya Red Hat, menjadi presiden baru IBM, memimpin strategi IBM dan komputasi awan serta bisnis perangkat lunak kognitif .; Howard Boville, teknologi dasar yang bertanggung jawab untuk mengawasi transformasi digital pelanggan, menjadi kepala bisnis cloud IBM dan sebelumnya bekerja untuk Bank of America. CEO baru IBM Arvind Krishna sebelumnya adalah kepala komputasi awan dan perangkat lunak kognitif IBM.

Tidak sulit untuk melihat bahwa perubahan tingkat tinggi IBM menunjukkan bahwa mereka sangat optimis dengan prospek bisnis cloud hybrid.

Faktanya, baik Ginni Rometty, dan Arvind Krishna, percaya bahwa cloud hybrid adalah kesempatan kedua bagi IBM.

Ginni Rometty pernah berkata: “perkembangan komputasi awan telah memasuki fase kedua.”

Cloud hybrid akan memiliki permintaan pasar sebesar US $ 1 triliun pada tahun 2020, tetapi 80% data perusahaan belum dimigrasikan ke cloud, terutama karena kurangnya mekanisme manajemen cloud yang konsisten dan sangat aman, yang merupakan salah satu alasannya. mengapa IBM optimis tentang cloud hybrid. “

Tetapi beberapa operator telah menyuarakan keprihatinan.

Saat ini, pemahaman pemain utama tentang komputasi awan di bidang komputasi awan adalah: “Bisnis awan Amazon berkomitmen untuk memenuhi kebutuhan hosting pedagang e-niaga; Rute komputasi awan Microsoft adalah ‘perangkat lunak + layanan’; Google menempatkan lebih banyak penekanan pada penyediaan layanan berkualitas kepada pengguna melalui komputasi awan; nilai komputasi Aliyun terletak pada mewujudkan layanan TI ‘online’ melalui kombinasi komputasi seluler dan cloud.
Sebaliknya, bisnis utama IBM adalah perangkat keras, dan mainframe Seri-Z-nya masih menjadi pusat laba utama dan tidak memiliki keunggulan dalam pemahaman komputasi awan. “

Untungnya, akuisisi Red Hat adalah langkah yang baik. Akumulasi Red Hat di pasar perusahaan telah membawa manfaat yang siap pakai ke pasar dan ekspansi bisnis IBM, dan juga dapat memberi IBM nilai kompetitif inti terhadap penyedia layanan cloud lainnya.

Namun, mengenai apakah IBM dapat melawan angin dan bersaing dengan AWS, Azure dan Aliyun, lebih banyak perusahaan yang khawatir tentang apakah IBM dapat mengintegrasikan bisnis yang ada dengan lebih baik dan benar-benar mengedepankan visi hybrid cloud ke dalam tindakan.

Dapat dipahami bahwa selain membeli Red Hat, IBM juga telah mengakuisisi SoftLayer sebesar $ 2 miliar dan menginvestasikan $ 1,2 miliar untuk membangun pusat data baru dalam beberapa tahun terakhir.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *